Kelelawar

 

Kelelawar

 

Penting untuk hutan dan buah-buahan

 

Di seluruh dunia, kelelawar memainkan peran yang sangat penting, namun sangat kurang dihargai dalam menjaga kesehatan dan keberlanjutan hutan asli dan sistem pertanian. Program lapangan dan Kesadaran AlTo atas nama kelelawar berupaya melestarikan rubah terbang asli (kelelawar buah) dan kelelawar pemakan serangga di tempat mereka tinggal, sambil juga membantu Tompotikan untuk memahami layanan tak ternilai yang diberikan kelelawar kepada manusia dan biota lainnya—semuanya gratis!

 

Melindungi kelelawar di mana mereka tinggal

 

Wilayah Tompotika merupakan pusat penting keanekaragaman kelelawar. Pulau Sulawesi, di mana Tompotika menjadi bagiannya, memiliki lebih dari 70 spesies kelelawar, banyak di antaranya endemik—yaitu, tidak ditemukan di tempat lain di dunia. Tompotika juga kaya dengan formasi gua karst yang langka, yang menyediakan habitat bagi koloni kelelawar yang bertengger di gua.

Inti dari program Kelelawar AlTo adalah perlindungan Pulau Tangkuladi, rumah bagi puluhan ribu rubah terbang di siang hari. Tangkuladi, sebuah pulau tak berpenghuni seluas 7 hektar (17 hektar) di lepas pantai desa Taima, dimiliki oleh sepuluh penduduk desa tetapi telah dilindungi di bawah sewa konservasi yang diadakan oleh AlTo sejak 2013. Pada tahun 2014, pulau ini juga dinyatakan sebagai KKPD resmi ( Kawasan Konservasi Perairan Daerah ), atau kawasan lindung laut setempat, oleh pemerintah kabupaten.

Kelelawar Tangkuladi termasuk Sulawesi Flying Fox endemik ( Acerodon celebensis ), dua subspesies Rubah Terbang Hitam ( Pteropus alecto ), dan beberapa spesies lain yang lebih kecil, dengan jumlah total semua spesies berjumlah puluhan ribu individu. Kelelawar ini sangat terancam: meskipun hanya sedikit orang yang memakannya secara lokal, sebelum dilindungi oleh AlTo, puluhan ribu pemburu komersial menangkap mereka untuk dibawa ke pasar daging hewan liar di Sulawesi Utara. Menjadi mangsa metode penangkapan yang kejam yang menangkap dan merobek sayap mereka dengan kail ikan, dan mati oleh ratusan orang di peti transportasi yang panas dan penuh sesak, kelelawar yang ditangkap untuk perdagangan daging hewan liar mengalami banyak penderitaan sebelum kematian mereka.

Selain itu, kelelawar diketahui terkadang menyimpan penyakit yang, dalam kondisi pasar daging hewan liar yang penuh tekanan dan tidak sehat, dapat menular ke manusia dan menyebabkan penyakit zoonosis yang mematikan seperti SARS dan COVID-19.

Selain itu, karena induk kelelawar hanya menghasilkan satu keturunan per tahun, populasi kelelawar tidak dapat menahan tekanan perburuan yang luar biasa yang mereka alami sebelum perlindungan AlTo di pulau itu. Namun pada tahun 2014, AlTo dan penduduk desa setempat sepakat untuk bekerja sama melindungi dan berpatroli di seluruh pulau Tangkuladi; sejak saat itu kelelawar, penyu, dan satwa liar lainnya yang tinggal di pulau itu telah aman, dan jumlahnya mulai pulih.

 

tidak ada kelelawar, tidak ada durian!

 

Program Kesadaran AlTo bertujuan untuk membangun dukungan publik jangka panjang untuk konservasi kelelawar melalui program interaktif di sekolah dan desa. Kebanyakan orang tidak tahu, misalnya, bahwa pohon-pohon dari banyak buah-buahan dan kacang-kacangan tropis favorit, seperti mangga, kacang mete, pisang liar, alpukat, dan banyak lagi, mengandalkan kelelawar untuk penyerbukan untuk menghasilkan buah. Faktanya, pohon durian, salah satu sumber makanan paling lezat di Asia Tenggara, hanya dapat menghasilkan buah jika diserbuki oleh kelelawar. Tidak ada kelelawar, tidak ada durian!

Kelelawar buah juga memainkan peran penting dalam menjaga kesehatan hutan tropis asli Tompotika dengan menyerbuki pohon, menyebarkan benih untuk membantu hutan tumbuh kembali, dan dengan menyediakan pupuk berkualitas tinggi. Selain itu, kelelawar pemakan serangga menjaga populasi serangga hama, seperti nyamuk yang menyebarkan malaria atau belalang yang merusak tanaman padi, tetap terkendali.

Bersama mitranya, AlTo telah mengembangkan berbagai materi sosialisasi dalam bahasa Indonesia yang membantu menyebarkan berita tentang pentingnya–dan keajaiban!–kelelawar.

 

Kelelawar, Virus, dan hutan

 

Pada tahun 2021 AlTo menerbitkan sebuah buku cerita, yang ditulis dalam bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia, yang menyoroti bahaya perburuan dan konsumsi daging hewan liar, sebuah praktik yang masih umum di wilayah Sulawesi. Buku tersebut tersebar luas di wilayah Tompotika dan juga Amerika Serikat.

AlTo menawarkan buku-buku ini secara gratis kepada siapa saja yang tertarik. Untuk menerima buku tersebut, silakan hubungi kami dan beri tahu kami berapa banyak salinan yang Anda inginkan, akan digunakan untuk apa, dan ke mana kami dapat mengirimkannya. Biaya pengiriman mungkin berlaku.

 

Potret Konservasi: Pak Warman

Pak Warman, 54 tahun, adalah seorang nelayan di desa Taima, Tompotika. Dia dan istrinya Ibu Yati memiliki lima anak yang mereka besarkan di sebuah gubuk sederhana di tepi laut, di mana mereka melihat ke seberang Pulau Tangkuladi. Tangkuladi berfungsi sebagai tempat bertengger di siang hari bagi ribuan rubah terbang, atau kelelawar buah. Kelelawar, ketika dikeluarkan dari lingkungan alaminya—saat diburu, ditekan, dan dibawa ke pasar sebagai daging hewan liar—diyakini telah menimbulkan penyakit zoonosis seperti SARS dan Covid-19.

Pada tahun 2014, bekerja dengan Warman dan tetangganya di desa, AlTo mendapatkan sewa konservasi yang melindungi Tangkuladi, dan semua perburuan kelelawar berakhir di sana.

BACA CERITA LENGKAPNYA DI SINI

 

apa yang bisa kamu lakukan?

 

Anda dapat membantu mendukung upaya konservasi kelelawar AlTo.

Silakan klik di sini untuk berdonasi ke AlTo guna membantu menjaga gua kelelawar dan tempat bertengger tetap aman dan membangun dukungan publik untuk konservasi kelelawar.

Waspadalah

Bersikaplah hormat saat mengunjungi rumah kelelawar

Harap diingat, jika mengunjungi gua atau tempat bertengger lainnya, bergeraklah dengan tenang dan hindari mengganggu kelelawar, dan jangan membawa makanan atau apa pun ke dalam atau ke luar gua! Jika sebelumnya Anda pernah mengunjungi gua-gua di Amerika Utara atau lokasi lain yang mungkin mengandung White-Nose Syndrome (WNS), jangan membawa pakaian atau perlengkapan apapun—sepatu, kamera, senter, ransel, dll—yang telah memasuki gua tersebut ke Indonesia. sama sekali! WNS adalah penyakit yang sangat menular yang menghancurkan kelelawar.

Jangan membeli atau mengkonsumsi daging kelelawar

Selain itu, jangan membeli atau makan daging kelelawar dari pasar di Sulawesi – kelelawar kemungkinan besar diambil dari populasi yang saat ini sedang menurun drastis karena panen yang tidak berkelanjutan. Selain itu, konsumsi daging kelelawar telah dikaitkan dengan penyakit manusia, seperti Covid-19, virus Nipa, dan penyakit saraf, jadi yang paling aman adalah menghindari makan kelelawar sama sekali!